27 Mei, 2009

Facebook Haram

Semalam saya tak sengaja mendengar berita dari salah satu stasion tv swasta, membicarakan tentang situs network "Facebook" ini. Akhirnya coba dengar lebih fokus lagi. Dan ternyata MUI sendiri tidak menyimpulkan bahwa situs ini haram. Lalu kenapa dipermasalahkan oleh sebagian orang? Apa karena terlalu banyak sisi negatif didalamnya? Ataukah yang mengatakan haram ini tak begitu telusuri seperti apa, bagaimana, dan untuk apa? Ataukah jangan-jangan mereka ini terjabak dalam kesalahan berpikir.
Ok… sekarang saya awali dengan point terakhir yaitu “kerangka berpikir” sehingga kita mendapatkan kesimpulan yang benar. Berpikir itu harus ada acuan dasar agar kita tak ngawur, melebar kemana-mana dan natinya tidak mendapatkan kesimpulan. Tarulah kali ini saya mengambil acuan dari Al-qur’an yang kita sepakati sebagai firman tuhan yang mutlak kebenarannya. Al-Qur’an menuntun kita agar berpikiran positif, sehingga dari kasus yang dipikirkan mendapatkan manfaat dan kesimpulan. lalu kita kaitkan dengan keberadaan facebook ini. Facebook merupakan ajang silaturrahim, berkreasi, berbagi pengalaman, mendapatkan informasi baru. Nah bila kita berpikir positif maka hal tersebutlah justru yang harus dilakukan oleh kita. Lain halnya bila berpikir negatif maka pasti akan berlawanan dengan hal tersebut diatas. Timbul pertanyaan lagi…. Kenapa hingga ada orang berpikir negatif? Karena dia tidak memaksimalkan akalnya, tidak mengerti apa fungsi, diapakan, dari mana, dan akan kemana akalnya itu? Mestinya ini yang pertama kali dipikirkan.

Manusia memiliki kemampuan untuk setiap saat (dan bukan setiap jam, menit atau detik, tapi satuan waktu yang lebih kecil dari itu, yakni setiap saat) dalam hidupnya. Ruang lingkup berpikir manusia sedemikian luasnya sehingga tidak mungkin untuk dibatasi. Oleh karena itu, uraian di bawah ini bertujuan untuk sekedar membukakan pintu bagi mereka yang belum menggunakan sarana berpikir mereka sebagaimana mestinya.
Perlu diingat bahwa hanya mereka yang berpikir secara maksimallah yang mampu memahami dan berada pada posisi lebih baik dibandingkan makhluk lain. Mereka yang tidak dapat melihat keajaiban dari peristiwa-peristiwa di sekitarnya dan tidak dapat memanfaatkan akal mereka untuk bepikir adalah sebagaimana diceritakan dalam firman Allah berikut:

"Dan perumpamaan (orang-orang yang menyeru) orang-orang kafir adalah seperti penggembala yang memanggil binatang yang tidak mendengar selain panggilan dan seruan saja. Mereka tuli, bisu dan buta, maka (oleh sebab itu) mereka tidak mengerti." (QS. Al-Baqarah, 2: 171)

Bagaimana anda dalam berpikir?
Reactions:

0 comments:

Posting Komentar

Silahkan titip komentar anda..