This is default featured slide 1 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 2 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 3 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 4 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

24 Juni, 2009

100 peringkat blog Indonesia terbaik


100 peringkat blog Indonesia terbaik - demikian yang tertulis di web www.topseratus.com,

Belajar Bahasa Arab - keharusan

Bahasa Arab merupakan bahasa kitab suci dan tuntunan agama Islam se-dunia, maka tentu saja merupakan bahasa yang paling signifikan bagi ratusan juta muslim sedunia, baik yang berkebangsaan Arab maupun bukan. Maksudnya adalah selain sebagai bahasa al-Qur’an juga sebagai alat komunikasi baik antara manusia dan sesamanya maupun antara manusia dengan Tuhannya yang terwujud dalam bentuk Shalat, doa dan sebagainya. Bahasa ini juga digunakanan secara resmi oleh kurang lebih 20 negara.
Bukanlah suatu kebetulan bahwa al-Qur'an diturunkan dalam Bahasa Arab justru karena kekayaan dan kesaksamaanya. Amatlah sulit kalau suatu wahyu untuk nabi penghabisan diturunkan di dalam masyarakat yang bahasanya tidak memadai untuk merekam wahyu yang mencakup perbendaharaan kata filsafat, imam, hukum, kemasyarakatan, sejarah, politik, dan lain-lain. Kata-kata wahyu seyogyanya saksama tepat, tidak boleh ditukar, baik di dalam kekhasannya maupun di dalam keumumannya, dan bahasa Arab istimewa mengenai tepat, saksama, dan terbatasnya (pastinya) pengertian kata-kata tertentu, sehingga tidak dapat diartikan atau ditafsirkan lain, karena bahasa Arab merupakan sarana untuk mempelajari agama Islam secara mendalam, sebab pokok ajaran Islam adalah al-Qur'an yang berbahasa Arab

Dalam membicarakan tentang bahasa Arab, maka tidak lepas dari pengertian bahasa pada umumnya. Oleh karena itu sebelum penulis mengemukakan pengertian bahasa Arab secara terperinci, terlebih dahulu penulis akan memberikan pengertian bahasa itu sendiri.
Ada beberapa pendapat para pakar tentang pengertian bahasa, antara lain dapat penulis kemukakan sebagai berikut :
Dalam kamus bahasa Indonesia dikatakan sebagai berikut :
Bahasa Adalah sistem dari pada lambang (tanda yang berupa sembarang bunyi-bunyi bahasa) yang dipakai orang untuk melahirkan pikiran dan perasaan, misalnya memperluas pengetahuan dan perkataan. Perkataan yang dipakai oleh suatu bangsa (suku bangsa, negara, daerah dan sebagainya) misalnya bahasa Indonesia, bahasa Batak, bahasa Jawa.

Syaikh Mustafa al-Gulayayniy memberikan pengertian bahasa sebagai berikut :
اللغةالفاظ يعبربهاكل قوم عن مقاصدهم
Artinya :
"Bahasa adalah kata lafal yang digunakan oleh setiap orang (kaum) dalam menyampaikan maksud mereka."
Senada dengan pendapat di atas, Ahmad Al-Hashimiy memberikan pengertian sebagai berikut :
اللغة فعل لسانىاوالفاظ يأتى بهاالمتكلم ليعرف غيره ما فى نفسه من المقاصد والمعانى
Artinya :
Bahasa adalah perbuatan ilmiah lidah (ucapan lisan) atau beberapa lafal yang diucapkan si pembicara untuk memberitahukan orang lain mengenai apa yang diucapkan si pembicara untuk memberitahukan orang lain mengenai apa yang terdapat pada dirinya dari beberapa maksud dan tujuan.

Selanjutnya dalam buku Problematika Bahasa Arab oleh Kusno Budi Santoso, dijelaskan bahwa bahasa sebagai alat untuk berkomunikasi adalah merupakan rangkaian bunyi yang dihasilkan oleh alat ucap secara sadar dan diatur oleh suatu sistem.
Oleh karena itu dapat dipahami bahwa bahasa adalah merupakan alat tersendiri yang dipergunakan untuk berkomunikasi yang terdiri dari kata yang harus mengandung pengertian dan maksud tertentu.
Selanjutnya penulis akan mengemukakan pengertian bahasa Arab sebagai berikut :
Menurut Syaikh Mustafa al-Gulayayniy :

اللغة العربية هى الكلمات التى يعبربها العرب عن اغراضهم
Bahasa Arab adalah kalimat yang dipergunakan bangsa Arab dalam mengutarakan maksud/tujuan mereka.

Adapun Ahmad al-Hasyimiy mengemukakan bahwa:

ومن ذلك لغتناالعربية الاصوات محتوبة بعض علىالحروف الهجائية
Oleh sebab itu bahasa Arab adalah suara-suara yang mengandung sebahagian huruf hijayyah.

Defenisi bahasa Arab yang dikemukakan oleh dua orang pakar di atas, isi dan redaksinya saling berbeda tetapi maksud dan tujuannya sama. Oleh karena itu, penulis menarik kesimpulan bahwa bahasa Arab itu adalah alat yang berbentuk huruf hijaiyyah yang dipergunakan oleh orang Arab dalam berkomunikasi dan berinteraksi sosial baik secara lisan maupun tulisan.
Perlu dijelaskan di sini bahwa bahasa Arab dalam perkembangannya sudah banyak negara non Arab yang menggunakannya dalam percakapan sehari-hari. Sebagai contoh dapat kita lihat di negara kita sendiri pada beberapa pondok pesantren yang menggunakan bahasa Arab dalam percakapan sehari-hari. Disamping itu dapat pula kita lihat dari banyaknya kata-kata bahasa Arab yang diserap kedalam bahasa Indonesia. Bahkan bahasa Arab itu sudah menjadi bahasa resmi di Perserikan Bangsa-Bangsa (PBB).

19 Juni, 2009

Tak menolak undangan

gaelby - sapeKenapa jari kamu getaran gitu coy...? itulah yang terlontar dari mulut seorang bapak yang telah di karuniai tuhan seorang anak manis. Gaelby nama anak manis itu. tiada hujan tiada angin entah mengapa saya tiba-tiba akrab dengan Bapak itu. padahal saya belum cukup setengah tahun berada di kampung ini. mungkinkah, karena dia se-hobi dengan saya di dunia IT? mungkinkah karena dia mulai kencanduan ngeblog? aku tak tahu....
Ketika itu saya baru saja selesai membuat dan mengetik soal bahasa arab, yang digunakan saat ujian semester nanti. cuaca malam yang kurang bersahabat, dingin dan angin lumayan kencang, itulah penyebab menapa jari-jari saya getaran.

seingat saya... ketika saya diundang hadir di rumah bapak tadi, tak pernah nolak! kenapa ya.....
Seperti biasa... bila saya hendak melakukan sesuatu, di pertimbangkan terlebih dahulu, di pikirkan, setalah itu mengambil kesimpulan cepat dan tepat. begitu pula ketika seorang bapak tadi mengundang saya, namun saya tak pernah menolak, itu karena saya telah mengambil kesimpulan. bahwa setiap undangan beliau selalu ada sesuatu yang bernilai positif. terlebih lagi... kopinya itu lho.... yang selalu menyamput kedatangan saya, makanya saya ga bosan-bosan di undang oleh bilau.

17 Juni, 2009

Pondok Pesantren Darussakinah Sape

YAYASAN PENDIDIKAN DAN SOSIAL "ASSAKINAH"
PONDOK PESANTREN DARUSSAKINAH
MTs DARUSSAKINAH SANGIA SAPE
Sekretariat: Jln. Lintas Sape-Wera Desa Sangia Kec. Sape Kab. Bima NTB




A.Profil Pondok Pesantren Darussakinah


Pondok Pesantren Darussakinah didirikan tahun 1984 yang berlokasi di Desa Sangia Kecamatan Sape Kabupaten Bima Nusa Tenggara Barat. Yapensos "Assakinah mengelola Pondok Pesatren ini merupakan salah satu pondok pesantren yang sedang berkembang di Kecamatan Sape. Sejak berdirinya hanya mengasuh 15 orang santri dan memiliki sarana gedung satu lokal. Dengan adanya kepercayaan terus menerus dari masyarakat Kecamatan Sape khususnya dan Kabupaten Bima umumnya, minat masyarakat untuk masuk di pondok ini terus meningkat sehingga sampai dengan tahun 2008 pondok pesantren Darussakinah telah menamatkan santri sebanyak 275 santri, sedangkan santri yang masih aktif sekarang sebanyak 285 orang.

B.Visi dan Misi


Pondok Pesantren Darussakinah memiliki visi ingin mewujudkan sumber daya manusia yang memiliki iman dan ilmu berkualitas unggul dan berbudi luhur. Sedangkan misinya adalah a) melaksanakan konsep kurikulum terpadu yang konmprehensip dan berimbang antara agama dan ilmu umum; b) membentuk kepribadian santri yang bermartabat dan bermanfaat bagi dirinya, orangtua, masyarakat, bangsa dan Negara; c) mengembangkan potensi dasar santri sehinga memiliki IPTEK dan IMTAK yang mulia.

C.Lembaga Pendidikan


Pondok Pesantren Darussakinah juga mengelola lembaga pendidikan formal yaitu
1. Madrasah Ibtidaiyah (MI)
2. Madrasah Tsanawiyah (MTs)

D.Tenaga Pengasuh


Adapun pengasuh tetap pondok pesantren Darussakinah adalah:
1. Ridwan H.A. Hamid, S.Ag.
2. Syaiful Mubarak, S.Ag.
3. Syaiful H.A. Wahab, S.Ag.
4. Maryati, S.Pd.
5. Diah Sulistianingsih, S.Ag.
6. Abdul Munir, S.Pd.I
7. Aminuddin, S.Ag.
8. Kurniati, S.Pd.
9. Asni, S.Pd.
10. Syarifuddin, S.Pd.
11. Sri Sukmawati, S.Pd.
12. Eka Rahmawati, S.Pd.
13. Hairuddin, S.Pd.
14. Nurhidayah, S.Pd.
15. Wahyuni, S.Pd.
16. Faisyah Nur Qomariyah, S.Pd.
17. Khairunisa, S.Pd.

E.Fasilitas Penunjang


Untuk memperlancar aktivitas belajar mengajar, Pondok Pesantren telah memiliki fasilitas penunjang antara lain:
1. Gedung asrama santri sebanyak 2 (Dua) lokal
2. Gedung Tempat Belajar Mengajar 6 (Enam) lokal
3. Gedung Kantor 1 (satu) lokal

F. Rencana Pembangunan


Untuk melengkapi fasilitas di pondok pesantren, akan dibangun:
1. Pembangunan Masjid Jami' Darussakinah yang membutuhkan anggaran sebesar Rp. 540.000.000,-
Sehubungan dengan keterbatasan anggaran yang ada, Pondok pesantren Darussakinah baru dapat membangun pondasi dasar Masjid Jami’, sehingga diharapkan adanya bantuan/sumbangan dari para dermawan untuk melanjutkan pembangunan Masjid tersebut.
2. Pembangunan Gedung Perpustakaan Pondok Pesantren 1 (satu) lokal yang membutuhkan anggaran Rp. 100.000.000,-
3. Pembangunan Gedung Laboraturium Bahasa dan Komputer 1(satu) lokal, membutuhkan anggaran sebesar Rp. 150.000.000,-

G.Penyaluran Sumbangan


Bagi Para Dermawan yang ingin menyumbang sebagai amal jariyah, kami tidak hanya menerima sumbangan berupa dana tetapi juga berbentuk barang/material.
Apabila ingin menyumbang dalam bentuk dana, dapat di transfer melalui rekening BRI A.n. Ponpes Darussakinah nomor rek. : 4710-01-007136.538
Sedangkan para dermawan yang ingin menyumbang dalam bentuk barang/material, dapat dikirim ke alamat: Pondok Pesantren
Darussakinah Jln. Lintas Sape-Wera Desa Sangia Kecamatan Sape Kabupaten Bima Nusa Tenggara Barat, 84182

Untuk informasi lebih lanjut, dapat menghubungi pengurus Pondok Pesantren Darussakinah:
1. Syaiful Mubarak, S.Ag. HP. 081 339 774808
2. Maryati, S.Pd. Hp. 085 239 566048

H.Penerimaan Siswa Baru


MTs Darussakinah menerima siswa setiap tahun dan pada tahun ajaran 2009/2010 telah dibuka pendaftaran untuk siswa baru mulai tanggal 10 Juni s/d 11 Juli 2009. Adapun persyaratan pendaftaran sebagai berikut:
1. Fotocopy ijazah SD/MI rangkap 3 (tiga) yang dilegalisir
2. Fotocopy Raport dari kelas 1 s/d 6
3. Pas foto hitam Putih 3 x 4 cm 4 (empat) lembar
4. Surat Keterangan hasil Ujian Nasional (UN)
5. Mengisi Formulir Pendaftara

Alnect Computer - Vanbook NO1GA2

Siang ini saya kedatangan tamu gadis cantik, dia membawa sebuah laptop mungil yang sangat selaras dengan rupanya yang begitu menawan. Hingga saat aku mengetik postingan ini tak mampu melepaskan bayangan cantiknya yang berseri.
Saya tak peduli laptop apa yang digunakannya, namun yang tertanam dalam piker-ku saat ini, bagaimana saya bisa memiliki sebuah laptop. Bayangkan saja ketika saya mau “ngenet” harus ke sekolah. Sebab di rumah tak ada PC apalagi sebuah laptop yang tersebar kabar harganya cukup mahal.

Segeralah saya mencari tahu… berapa harga sebuah laptop dan apa yang cocok sesuai kebetuhan-ku. yang bekerja sebagai guru honorer pada sekolah tingkat atas.

Maka dengan mengikuti irama filling dan gerakan tangan meng-klik beberapa link yang ber-tautan ke tulisan laptop atau notebook. Maka tertuju ke sebuah web store, Alnect Computer – demikian nama web itu tertera atas bagian kiri dengan latar dominan warna hijau lembut. Saya suka warna hijau apalagi yang lembut seperti web yang telah saya telusuri ini untuk temukan suatu kesimpulan produk yang di cari.


Disana terdapat sebuah vanbook menarik… menarik dari sisi mana-nya? seperti biasa ketika seseorang hendak membeli sebuah produk elektronik atau jinis lain, umumnya konsumen menangakan "berapa harganya" meskipun saat itu belum tahu pesis bagaimana spesifikasi dari produk itu. Namun bagi saya pribadi, spesifikasi dari produk itulah yang menjadi patokan utama.

Bagaimana dengan produk-produk pada web store "Alnect Computer" ini? Apakah harganya hanya mampu dijankau oleh masyarakat papan atas "modal banyak" saja? Ataukah hanya orang-orang yang rutinitas dalam kantor elit dengan dasi-nya yang melambai-laimbai di hempas angin saat keluar dari kantor hendak memasuki mobil sedan mengkilap dengan sopir pribadinya.

Sungguh hal di atas, tidak... Sekali lagi saya katakan tidak...
3.229.000 Rupiah "bukan dollar Amerika lho...!!" saya kira ini, sesuatu di luar pra-sangka saya atau mungkin juga anda. Saya sadar ekonomi saya, ekonomi seorang guru honorer… namun setelah di kalkulasi ulang ternyata hanya dalah tempo 3 bulan ke-depan, telah memiliki sebuat notebook/vanbook keren dengan spesifikasi hebat.

Vanbook No1GA2, ber-prosessor "Intel Atom N230 1.6 GHz" ram bawaan "DDR2 1 GB" dan kapasitas hardisk "160 GB" sedangkan fasilat lain yang tak kalah pentingnya adalah dilengkapi dengan Card reader, USB 2.0, wab cam dan Wifi wireless yang menggunakan chipset Atheros.

Seuatu kesempurnaan, suatu produk bila di dukung oleh performan dan ketahanan yang memadai, namum pada produk Vanbook NO1GA2 ini lebih dari memadai, terbukti dengan layer LCD 10.2 inc WXGA 1280x600 dan battery memiliki berat 1.26 Kg.

Netbook keluaran advan dengan mengusung performa dari prosesor Atom keluaran Intel berasitektur 45nm . Lebih hemat daya dalam penggunaan baterainya. Performa yang cukup baik ditunjukkan netbook ini. Dengan berat hanya 1,2Kg netbook ini cukup mudah dibawa kemanapun Anda menginginkannya.


16 Juni, 2009

Rade Nae Kembalinya orang Sape

Tiba-tiba siang tadi, saya terpanggil untuk melihat sesuatu. Entah mengapa sudah sekitar 6 bulan di desa ini. Saya tak pernah kunjungi desa seberang. Parangina, nama desa itu. Desa yang termasuk memiliki wilayah terluas setelah desa Sangia di kecamatan ini. Dulu sebelum terjadi pemekaran desa! Desa yang kutinggali ini merupakan bagaian dari wilayah-nya. Raioi nenek moyang kami memberikan nama desa ini.
Suatu ketika ada teman bertanya apa sih arti Rai-oi tersebut? "Lari air" itu bila diterjemahkan kedalah bahasa Indonesia standar. Namun bila di artikan dengan bahasa filosof-nya adalah "air yang lari" atau "air-nya pindah-pindah".
Orang tua kami menggali sumur kadang puluhan meter kedalamannya, namun kadang juga tak sampai 10 meter. Maka dari situlah desa ini dinamakan bahwa airnya lari-larian atau pindah-pindah. Demikian cerita tetangga saya yang cukup tua.
Sementara diantara dua desa ini telah disepakati oleh masyarakat untuk dijadikan sebuah "Kuburan Umum". Luasnya kurang lebih 5 hektar.
Siang itu saya sejenak melirik ke sekelompok anak muda yang duduk di atas beberapa nisan yang telah dipugar semen. Mereka balas menanap saya dengan tatapan sangat tajam, enggan berkedip, seakan ingin menarik saya lalu memakannya hidup-hidup. Saya tak mengerti apa gerangan yang terjadi. Adakah kesalahan pada pakaian dan penampilan saya? Adakah saya melempar mereka? Ataukah saya melarang mereka duduk di atas nisan itu, pikirku saat itu sambil menggeser pandangan kearah yang lebih jauh dari meraka.

Segera saya berlalu menuju desa Parangina, motorku si hitam dengan suaranya yang jantan, membuat mereka semakin terusik. "Kurang di ajar itu anak" dugaanku seperti itu yang meraka katakan setelah saya jauh dari mereka.

Sampailah saya di desa parangina, perubahannya tidak terlalu pesat semenjak terakhir kali saya mendatanginya sekitar 17 tahun yang lalu. Sesaat teringat dengan wajah teman. Sebenarnya dia itu merupakan senior saya sewaktu sekolah di Makassar dulu. Segeralah saya mengarah-kan stir motor menuju ke rumah beliau. Kebetulannya saat itu dia belum beranjak dari rumah. Singkat cerita, kami saling bercerita, saling tanya sesuatu yang berkaitan dengan Makassar, keadaan teman-teman lama dan juga sedikit mengarak ke pesoalan pribadi dan jodoh.

Di tengah pembicaraan kami, saya langsung menyilap dengan pertanyaan yang tak ada hubungannya dengan pembicaraan kami dari tadi.

"Siapa beberapa pemuda yang duduk di kuburan tadi?" saya bertanya sambil menggayungkan tangan kanan di bahunya.
"Mereka itu hampir tiap hari duduk-duduk disana" jawabnya santai.
"Apa yang mereka lakukan siang bolong gini?"
Oh… biasalah anak-anak yang tidak ada kerjaannya” dengan ekspresi ingin mengatakan tak usalah dibicarakan itu
Tak ada kerjaan gimana? Kembali saya menegaskan pertanyaan karena memang tak mengerti
"Mereka itu kerjanya hanya menatap langit". Sambil tersenyum cuek…

Saya terdiam beberapa detik, mencari jawaban sendiri apa maksud dari "menatap langit".
Dengan tak disengaja, saya menatap ke atas. Mengespresikan maksud dari ungkapan tadi. Saya sempat berpikir… apa bagusnya menatap langit siang-siang gini, yang dilihat hanyalah langit biru yang dibayangi awan-awan tipis berwarna putih. Kalau sore hari, mungkin pemandangan-nya sedikit indah, tapi ini siang bolong.

o…o…. saya ingat, ketika saya perhatikan mereka tadi di sana ada botol di letakkan samping pemuda yang memakai topi kuning kusam.

Lalu saya membayangkan sebuah botol, yang sekilas terlihat gambar topi “semacam topi yang di gunakan bapak pramuka dunia” itu. Disinilah saya mendapat sebuah jawaban… ternyata, maksud dari ungkapan menatap langit itu adalah "minum". Minim dengan botol-nya.

**************
Hati-ku berontak, pikirku cepat, separah inikah generasi desa-ku, generasi kecamatan-ku, semoga tidak seperti ini generasi kabupaten-ku. "BIMA" yang katanya orang bergama, berakhlak, mengerti serta membumikan Al-Qir’an. Siang bolong saja, mereka menyempatkan diri untuk melakukan hal seperti ini, bagaimana dengan waktu diluar waktu itu! seperti malam hari, tengah malam…
Bukan-kah…. Alasan Rasulullah menyuruh kita untuk selalu menziarahi kubur itu agar kita sadar bahwa kita juga akan bergabung seperti mereka yang telah mendahului kita?
Buakankan minum keras “haram” itu, akan merusak segala apa yang terbaik dari diri kita? Akhlak, pikiran, badan dan ini jelas al-qur’an mengatakan perbuatan “syetan” yang terkutuk. Tahukah kamu apa arti terkutuk itu?.............

Namun……. Namun……….. namun………
Kenapa meraka justru melakukan hal itu di tempat yang harusnya meraka sadari dan berpikir bahwa meraka juga akan mati?
Separah apakah pikiran meraka? Sehingga tidak dapat berpikir apa dan dimana mereka melakukannya.
Wajarlah…. Sampai-sampai Rasulullah pernah katakan "mereka yang telah melakukan minum "minuman keras" sebanyak 4 (empat) kali darahnya halal "di bunuh". Sebab mereka ini tak mampu lagi berpikir secara sehat, mereka telah di kuasai oleh makhluk "terkutuk".

"Rade" itu bahasa bima-nya "nggahi mbojo" kuburan, sebagai saksi kemunduran masyarakat kami. Masyarakat yang mengaku beragama Islam, sedang dalam Islam hal ini sangat dilarang. Masyarakat yang mengaku "generasi modern", sedang arti modern bukan seperti itu, melainkan modern dalam berpikir sehingga membentuk generasi yang kreatif, inovatif, berakhlak dan semakin sadar keber-ada-an dirinya hidup di dunia ini. Masyarakat yang berada dibawah motto :"MEMBUMIKAN AL-QUR’AN", jangan-kan mengerti al-qur’an melihatnya saja tak pernah apalagi dibacanya, terlebih lagi diaplikasikan pada perbuatan.

Rade raioi-parangina… masih banyak kisah dan cerita padanya. Semoga masyarakat-nya berpikir dan sadar, apa tanda-tanda dari peristiwa yang terjadi disana.

13 Juni, 2009

Doro Kabuju - Identitas Sape

doro kabuju lokasi sape800 meter dihitung dari dasar rumah yang kutinggali sekarang, dibelah sungai besar yang tak dialiri air, kabar hujan tak lagi terdengar, diramaikan sekelompok masyarakat mengadu nasib dengan menggali pasir, berharap suatu ketika ada yang datang menawarkan hasil keringat itu.
Doro kabuju, demikian masyarakat disini menamakan sebuah gunung yang memiliki banyak mithos. Terlihat jelas dari jendela rumah disampingnya tertatar sebuah media elektronik "televisi" yang saat ini sedang menyiarkan acara "Mama dan AA" pada sebuah program TV swasta yang akhir-akhir ini sudah jarang dijumpai di masyarakat kami menonton-nya. Indosiar – itulah yang tertera pada sudut kanan atas layar.
Banyak pohon rindang, hewan liar, babi hutan serta nampak hijau lembut segarkan mata, mengawali aktivitas mata, kicau burung sangat dekat di telinga, hembusan angin tanpa kontaminasi polusi, masih teringat hal itu sebelum saya merantau ke Makassar dulu. Namun kini….

Doro Kabuju dari atas
Doro Kabuju di Photo dari atas
 ... kurindukan suasana "nggalo wawi" setelah orang-orang berhamburan dari sebuah lapangan masjid desa sejak 1 setengah jam lalu dengan khusu’ bertakbir, tahmid dan tahlil pertanda hari itu tanggal 1 syawal.
... kunantikan program pemerintah daerah, melakukan penghajauan kembali kabuju-ku terlihat hanya pohon kecil yang sedang berjuang dan tinggal menunggu giliran punah.
Inikah pertanda? Saya yakin tuhan tak akan menguji dengan kapasitas yang lebih terhadap hambanya! Bila ini merupakan pertanda teguran dari tuhan? Sadarkan masyarakat setempat? Pernakah mereka sadari terjadinya perubahan yang sangat. Ataukah hati dan pikiran mereka telah tertutup oleh gemerlapnya dunia dan segala bentuk keserakahan mereka, sehingga telah diperlihatkan pertanda yang jelas saja mereka tak sadari apalagi yang tersembunyi.
"Ina Nenggu" dan "Kopa Koka" yang selalu diceritakan teman-teman, hingga kini para pakar sejarah dan arkeologi tak mampu memberikan data rinci, memastikan pada masa kepemimpinan siapa, terjadi karena apa, ataukah tahun berapa ini terjadi, belum lagi mengungkit sosok ular raksasa "Sawa Wadu" di atas kampo "Dea".

Doro Kabuju dari atas sebesar kabupaten bima
Doro Kabuju dalam Kabupaten - BIMA
 Belum sah tamu-nya seseorang, bila tak mampu menjelaskan kabuju secara umum, ketika orang itu di tanya

"pernahkah kamu ke sape?"
Ya… sudah beberapa kali
Coba ceritakan sedikit tentang sape?
Yang saya masih ingat…. Wilayahnya dikelilingi gunung-gunung, kendaraan umumnya "benhur", dan gadisnya cantik-cantik.
Tidak-kah kamu melihat gunung ditengah kecamatan itu?
Rasanya tidak…. Cuman di sekelilingnya aja.


Doro Kabuju dalam Propinsi - Nusa Tenggara Barat
 Percakapan dua orang yang saya tak kenal itu masih terus berlangsung lama, namun sangat tajam menyelip ditelinga ketika mereka kengeluarkan kata-kata sape, sore itu di sebuah terminal kota surabaya hendak beranjak ke kota malang. "rasanya tidak, cuman di sekelilingnya aja" ini suatu kekeliruan. Tahun itu saya masih ber-status mahasiswa di salah satu perguruan tinggi negeri di Makassar. Sementara kakak sulung saya, sedang melanjutkan kuliah untuk meraih gelar Doktor di jurusan Ekonomi pada kampus Brawijaya Malang.
Doro Kabuju dari atas
Doro Kabuju dalam Negara - Pepublik Indonesia
Ketika itu saya senang berkelana dari kota ke kota, desa ke desa juga pulau ke pulau. Saat itulah saya berlalu menginggalkan Makassar menuju surabaya melalui perjalanan laut, lalu menuju malang. Sementara, di kampung sana tidak pernah terdengar desak-desus adanya pemekaran. Pemekaran terjadi sekitar tahun 2002, sape di mekarkan menjadi dua kecamatan yaitu Kecamatan Sape sendiri (menggambil posisi utara) dan kecamatan lambu berada di bagian selatan. Sebelum di bagi, gunung KABUJU letaknya tepat ditengah wilayah ini "wilayah Kecamatan Sape".




Doro Kabuju dari Arah Utara (di photo dari desa kowo)
 
Terdengar kabar… bahwa wilayah ini akan di satukan kembali, namun bukan sebagai wilayah kecamatan, melainkan sebagai wilayah kabupaten yaitu BIMA TIMUR.

11 Juni, 2009

Antri di Toilet

Toilet umumAntrilah di loket untuk beli tiket awas ada copet demikianlah syair yang dilantungkan oleh grup musik "p-project" dalam sebuah lagunya. namun kali ini bukan antri di loket melainkan pada sebuat toilet umum sekolah, hehehehe.... bebarapa hari terakhir saya punya kegiatan baru akibat efek dari hasil rapat para dewan guru SMA Negeri 1 sape. dimana saya di tunjuk menjadi salah satu panitia ujian umum semester genap untuk kelas X dan XI atau kelas 1 dan 2 karena memang kelas tiga sudah tak ada lagi (telah Ujian Nasional) beberapa bulan lalu. Dengan adanya kesibukan baru ini.... saya menjadi sering bolak balik dari kantor TU dan ruang guru. tentu saja sangat berbeda dengan kegiatan sebelum menjadi panitia Ujian semester ini.

Kalau dulu saya sangat jarang keluar ruangan bila telah datang ke sekolah. biasanya saya langsung masuk ruangan komputer di ruang guru hingga pulang nantinya. beberapa hari ini saya mulai perhatikan prilaku para siswi-siswi ketika tiba jam pelajaran ke 4 atau sekitar jam 09-10. apa yang mereka lakukan? apakah mereka pada tiduran di kelas? ataukah mereka pada pulang? ataukah mereka pada teriak2... tentu saja tidak, sebab mereka ini adalah siswa-siswi yang mau belajar, siswa-siswi yang terpilih, atau singkatnya SMA negeri 1 merupakan sekolah yang menjadi favorit bagi mereka yang mau melanjutkan ke tingkat SMA di sape kab. Bima
dari Ruang TU ke Ruang guru akan dilewati beberapa kelas dan di samping kelas terdapat sebuat toilet umum untuk siswa, namun kadang juga gurupun numpang disana mungkin saya termasuk didalamnya hehehe. apa yang beda disana? beberapa hari terakhir saya melihat siswi-siswi pada ngumpul depan toilet (ko' meraka bisa betah ya....) tidak kurang dari 8 orang dalam jam padat seperti saya sebutkan tadi diatas.
yang menjadi pertanyaan buat saya sekarang adalah...
1. apakah pada jam puncak tersebut seusia mereka harus stor?
2. kenapa jumlah mereka cukup besar melakukan penyetoran dalam waktu yang sama?
3. ada apa dibalik ini saya berpikir?

10 Juni, 2009

Kedatangan tamu

sapeTamu adalah raja itu istilah yang sering menjalar ke urat-urat telinga saya pada waktu dulu, lalu apakah hal itu sudah tidak terdengar lagi? terdengar sih masih saja namun tidak seikhlas dan seindah kedengarnya pada masa dahulu.
Istilah kedatangan tamu pun telah beragam macam diartikan orang, mulai dari biasa bagi para wanita bila ditanya kenapa kamu ga shalat lalu dia menjawab saya "kedatangan tamu" atau ketika seorang mahasiswa ditanya kenapa kamu ga keluar? lalu dia menjawab tamu belum datang nih... ataukah ketika pak guru ditanya kenapa ga ngajar kemarin lalu dia menjawab "maaf saya kedatangan tamu".

Beberapa hari yang lalu saya "kedatangan tamu" tamu yang mana nih boss... hehehe ini benar-benar tamu. mereka dari Gerakan Masyarakat pemantau kinerja aparatur yang disingkat "GEMPAR". organisasi ini baru didirikan tahun 2009. maaf pada kesempatan ini saya tidak akan menggambarkan seperti apa organisasi ini. saya yakin dari namanya saja anda pasti telah mendapatkan kesimpulan.
Namun yang sy hendak paparkan sekarang adalah kondisi saat kedatangan tamu tersebut. memang pada awalnya sih sy telah diberi tahu klo pengurus pusat organisasi GEMPAR ini akan datang ke selurus kecamatan, tentu saja termasuk didalamnya kec. Sape, dan bahkan saya mendapat langsung SMS dari pengurus ingin menemui kami, tapi yang saya tak tahu seperti apa bentuk pertemuannya. lalu singkat cerita... pada sore hari salah satu Pengurus pusat yang berdomisili di sape mencari orang-orang yang berkompetensi untuk di undang dalam rangka pensosialisasian organisasi baru ini. dan orang-orang yang terpilih itupun telah di informasikan dan di undang tuk datang sekaligus menjemput kedatangan pengurus pusat yang datang dari berbagai kecamatan dan star dari posko bersama ketua umum di bolo klo ga salah ini merupakan kecamatan woha. (tolong informasikan yang benar).
lagi2 kali ini saya diuji... pengurus yang mengundang orang2 tadi tiba2 ada keperluan tuk mengantar "Harim" istri beriau ke kota "Bima". walhasil orang yang paling ngerti seperti apa dan siapa yang datang, serta kapan orang itu datang tak ada di tempat sebab 10 menit yang lalu telah meninggalkan kecamatan paling timur di Nusa tenggara barat bernama "SAPE". dan tibalah saatnya tamu itu datang..... sedikit tak percaya sih... ternyata yang datang merupakan "rombongan besar" sekitar 30 org.
Mau tak mau2 saya yg harus terima rombongan yang datang dari jauh tersebut dengan dengan penuh layanan maksimal. sebab saya masih berpegang pada "TAMU adalah RAJA".
seperti apa layanan maksimal saya itu rahasia perusahaan, namun yang jelas saya sedikit sesalkan pada pengurus sape tadi karena tak menginformsikan hal sebernarnya. bila saya tau gambaran rombongan yang datang maka saya akan melakukan persiapan yang maksimal.

02 Juni, 2009

Mengarungi alam lain

Hidup di dunia baru itu bukanlah sesuatu yang mengagetkan diriku, namun justru yang memprihatinkan justru tinggal di daerah sendiri. Bima Timur telah di gempar gempurkan oleh beberapa kalangan elit daerah ini.
Lalu timbul pertanyaan kecil dalam hati, layakkah Kecamatan ini menjadi sebuah kabupaten tersendiri "pemekaran"? bila layak atau telah mampu mengapa mesti ditahan, dan bila tidak kenapa pula mereka ngotot?
Saya hidup di daerah ini tergolong bayi meskipun saya dilahirkan di daerah ini.