09 Maret, 2010

Teori Kebenaran

Pengertian Kebenaran
1. Tinjauan Etimologi
Kata "kebenaran" berasal dari kata "benar" yang memperoleh awalan ke dan akhiran an yang berarti cocok dengan keadaan sesungguhnya, tidak bohong, atau sah. Dan kata kebenaran itu sendiri berarti keadaan (hal tersebut) yang benar (cocok dengan atau keadaan yang sesungguhnya).
Sidi Gazalba memberi pengertian "kebenaran" dengan mengemukakan lawan katanya, karena kata itu menjadi jelas, manakala kata itu dihadapkan pada lawan dan kita susulkan artinya.
Mudhar Ahmad mengatakan bahwa kata "benar" menyatakan kualitas keadaan atau sifat sebenarnya sesuatu. Semua itu bisa berupa pengetahuan (pemikiran) atau pengalaman (perbuatan).
2. Tinjauan terminologi
Secara terminologi, kebenaran mempunyai arti yang bermacam-macam, seperti halnya arti etimologinya. Pengertian kebenaran secara terminologi berkembang dalam sejarah filsafat. Dalam aliran filsafat masing-masing aliran mempunyai pandangan yang berbeda tentang kebenaran, hal ini tergantung dari sudut mana mereka memandang. Secara garis besarnya paham-paham tersebut antara lain :
a.Paham idealisme memberikan pengertian bahwa "kebenaran" adalah merupakan soal yang hanya mengenai seseorang yang bersangkutan. Kebenaran itu hanya ide, materi itu hanya ide, hanya dalam tanggapan. Demikian dikatakan George Berkeley (1685-1753).
b.Paham realisme berpendapat bahwa "kebenaran" adalah kesesuaian antara pengetahuan dan kenyataan. karena pengetahuan adalah gambaran yang sebenarnya dari apa yang ada dalam alam nyata, gambaran yang ada dalam akal adalah salinan dari yang asli yang terdapat diluar akal. Aliran ini dipelopori oleh Herbert Spencer (1820-1903).
c.Kaum pragmatis memberikan defenisi "kebenaran" sebagai suatu proporsi adalah benar sepanjang proporsi itu berlaku atau memuaskan. Peletak dasar paham ini adalah C.S. Peiree (1839-1914). William James menambahnya bahwa kebenaran harus merupakan nilai dari suatu ide.
d.Paham fenomenologi berpendapat bahwa "kebenaran" itu adalah kesesuaian antara pengetahuan dengan wujud atau akibat yang menggejala sebagai sifat nyata yang merupakan norma kebenaran. Mereka menganggap bahwa fenomena itu adalah data dalam kesadaran dan inilah yang harus diselidiki, supaya hakikatnya ditemukan dan tertangkap oleh kita.
Dari defenisi-defenisi di atas dapat disimpulkan bahwa yang mereka maksudkan dengan kebenaran adalah segala yang bersumber dari akal (rasio), pengalaman serta kegunaan yang dapat dibuktikan dengan realita yang ada. Dengan kata lain sebagai kebenaran ilmiah. Tapi ada kebenaran yang tak perlu dibuktikan atau dicari pembuktiannya, cukup kita terima dan yakin bahwa itu adalah suatu kebenaran.

Tingkat Dan Kriteria Kebenaran
1.Tingkat-Tingkat Kebenaran
Kebenaran yang dicari manusia dapat dicapai dengan berbagai cara. Di antara sekian banyak sumber, rasio dan pengalaman inderawi merupakan sumber utama sekaligus ukuran kebenaran dalam ilmu pengetahuan. Sumber lain seperti dikatakan oleh Ansar Bakhtiar adalah iluminasi atau intuisi. Selain itu, agama dan dogma termasuk sumber kebenaran.
Karena keanekaragaman sumber tersebut, maka kebenaran itu terbagi atas beberapa macam tingkatan, tergantung dari segi mana orang berpijak untuk membaginya.
a. Dipandang dari segi "perantara" untuk mendapatkannya, kebenaran terbagi atas :
1)Kebenaran inderawi (empiris) yang ditemui dalam pengamatan dan pengalaman.
2)Kebenaran ilmiah (rasional), diperoleh lewat konsepsi akal.
3)Kebenaran filosofis, yang dicapai melalui perenungan murni.
4)Kebenaran religius, yang diterima melalui wahyu Ilahi.
b. Dilihat dari segi “kekuasaan” untuk menekan orang menerimanya, kebenaran dibagi dua :
1)Kebenaran subyektif, yang diterima oleh subyek pengamat sendiri sesuai dengan anggapan moral si subyek.
2)Kebenaran obyektif, yang diakui tidak hanya oleh subyek pengamat, tetapi juga oleh subyek-subyek lainnya, sesuai dengan kaidah-kaidah berpikir.

Tiap orang menganggap pengetahuannya benar, apakah kita mengetahui kebenarannya atau tidak, tergantung pada pembuktian. Bukti adalah tanda kebenaran manakala pengetahuan itu sesuai subyek yang diketahui, maka ia adalah kebenaran obyektif.
c. Dari segi "kualitasnya (tinggi rendahnya)" kebenaran bertolak seberapa jauh keselarasan tanggapan subyek dengan kenyataan obyek.
Menurut Karl R. Popper, tinggi rendahnya kebenaran itu adalah gagasan tentang tingkat korespondensi yang lebih baik atau lebih buruk terhadap kebenaran atau ide tentang keserupaan yang lebih besar terhadap kebenaran. Misalnya pemikiran akan jawaban soal bergantung pada pemahaman atau tanggapan subyek (peserta ujian) mengenai soal tersebut. Yang akhirnya hasil ujian ini beraneka ragam ada yang tinggi dan ada yang rendah. Lebih jelasnya, kualitas kebenaran itu ada tiga yaitu :
1)Kebenaran mutlak (absolut), yakni kebenaran yang sebenar-benarnya, kebenaran sejati, sempurna atau hakiki.
2)Kebenaran nisbi (relatif), yang masih beragam sifatnya, belum utuh, dan masih mengandung kesalahan dan hanya berlaku pada masa tertentu.
3)Kebenaran dasar, kebenaran yang tidak dapat dipersalahkan dan masih perlu penegasan.
Pada dasarnya filsafat dan ilmu bertujuan ingin mencapai kebenaran mutlak, namun sepanjang sejarah perkembangan manusia hanya mampu mencapai kebenaran relatif dan spekulatif. Kenyataan dengan mengingatkan kita akan keterbatasan manusia. Selama manusia hanya mengandalkan dirinya sendiri, dia tidak akan mampu mencapainya tanpa dukungan dari luar diri manusia, yakni wahyu. Kebenaran spekulatif dan relatif ini, suatu saat akan ditinggalkan manusia, pada saat ditemukan teori baru yang lebih benar.

2.Kriteria Kebenaran
Berfikir merupakan suatu kegiatan untuk menemukan pengetahuan yang benar. Apa yang disebut benar bagi tiap orang adalah tidak sama maka oleh karena itu kegiatan proses berpikir untuk menghasilkan pengetahuan yang benar itu pun juga berbeda-beda. Dapat dikatakan bahwa tiap jalan pikiran mempunyai apa yang disebut sebagai kriteria kebenaran dan kriteria kebenaran ini merupakan landasan bagi proses penemuan kebenaran tersebut. Penalaran merupakan suatu proses penemuan kebenaran dimana tiap-tiap jenis penalaran mempunyai kriteria kebenarannya masing-masing.
Sebagai suatu kegiatan berpikir maka penalaran mempunyai ciri-ciri tertentu.
a.Ciri yang pertama ialah adanya suatu berpikir yang secara luas dapat disebut logika. Dalam hal ini, maka dapat kita katakan bahwa tiap bentuk penalaran mempunyai logikanya sendiri. Atau dapat juga disimpulkan bahwa kegiatan penalaran merupakan suatu proses berpikir logis, dimana berpikir logis disini harus diartikan sebagai kegiatan menurut suatu pola tertentu, atau dengan perkataan lain menurut logika tertentu.
b.Ciri kedua dari penalaran adalah sifat analitik dari proses berpikirnya. Penalaran merupakan suatu kegiatan berpikir yang menyadarkan diri kepada suatu analisis dan kerangka berpikir yang dipergunakan untuk analisis tersebut adalah logika penalaran yang bersangkutan. Artinya penalaran ilmiah merupakan suatu kegiatan analisis yang mempergunakan logika ilmiah, dan demikian juga penalaran lainnya yang mempergunakan logikanya tersendiri pula. Sifat analitik ini, kalau kita kaji lebih jauh, merupakan konsekuensi dari adanya suatu pola berpikir tertentu. Tanpa adanya pola berpikir tersebut maka tidak akan ada kegiatan analisis, sebab analisis pada hakikatnya merupakan suatu kegiatan berpikir berdasarkan langkah-langkah tertentu.
c.Adapun cara berpikir yang tidak termasuk ke dalam penalaran bersifat tidak logis dan tidak analitik. Kegiatan berpikir yang tidak berdasarkan penalaran umpamanya adalah intuisi, sebagai suatu kegiatan berpikir yang non-analitik, tidak mendasarkan diri kepada suatu pola berpikir tertentu.
d.Selain itu, bentuk lain dalam usaha manusia untuk mendapatkan pengetahuan adalah wahyu atau kitab suci yang diturunkan kepada Nabi-nabi dan Rasul-rasulnya untuk dapat dijadikan pedoman dan petunjuk bagi kehidupan umat manusia. Ilmu yang merupakan implikasi dan manifestasi wahyu tersebut disebut sebagai pengetahuan dogmatis, artinya pernyataan dalam suatu agama selalu dihampiri oleh keyakinan Kitab Suci agama memiliki nilai kebenaran suatu agama selalu dihampiri oleh keyakinan yang telah tertentu, sehingga pernyataan-pernyataan dalam ayat-ayat kitab suci agama memiliki nilai kebenaran sesuai dengan keyakinan yang digunakan untuk memahaminya.
Ilmu, dalam upaya menemukan kebenaran, mendasarkan dirinya kepada beberapa kriteria kebenaran. Kriteria tersebut sering juga disebut sebagai teori. Sampai dewasa ini, yang digunakan orang sebagai teori untuk menemukan hakikat kebenaran yang telah terlembaga, yaitu :
1) Teori kebenaran korespondensi merupakan teori kebanaran yang mendasarkan diri kepada kriteria tentang kesesuaian antara materi yang dikandung oleh suatu pernyataan dengan obyek yang dikenai pernyataan tersebut. Artinya, bila kita mengatakan bahwa “gula itu rasanya manis" maka pernyataan ini adalah benar sekiranya dalam kenyataannya gula itu rasanya memang manis. Sebaliknya, jika kenyataannya tidak sesuai dengan materi pernyataan yang dikandungnya, maka pernyataan itu adalah salah. Umpamanya saja, pernyataan yang menyebutkan bahwa “gula itu rasanya asin”. Dapat disimpulkan bahwa sifat salah atau benar dalam teori korespondensi disimpulkan dalam proses pengujian (verifikasi) untuk menentukan sesuai atau tidaknya suatu pernyataan dengan kenyataan yang sebenarnya.
Teori korespondensi dikenal pula dengan teori kebenaran tradisional (lama) yang telah dirintis oleh Aristoteles, yang menyatakan bahwa : Segala sesuatu yang kita ketahui adalah sesuatu yang dapat dikembalikan pada kenyataan yang dikenal oleh subyek. Atau dengan kata lain adalah suatu pengetahuan mempunyai nilai benar apabila pengetahuan itu mempunyai saling kesesuaian (koresponden) dengan kenyataan yang diketahuinya.
2) Teori kebenaran koherensi berpandangan bahwa kebenaran adalah suatu pernyataan yang konsisten (consistence, cocok) dengan pernyataan lainnya yang telah diketahui dan diterima sebagai benar. Teori ini termasuk aliran tradisional yang dibangun oleh para pemikir rasionalis seperti Leibiz, Spinoza, Hegel, dan lain-lain.
3) Teori kebenaran pragmatis, merupakan teori kebenaran yang mendasarkan diri kepada kriteria tentang berfungsi atau tidaknya suatu pernyataan dalam lingkup ruang dan waktu tertentu. Jadi bila suatu teori keilmuan secara fungsional mampu menjelaskan, meramalkan dan mengontrol suatu gejala alam tertentu, maka secara pragmatis teori itu benar. Sekiranya, dalam kurun waktu yang berlainan, muncul teori lain yang lebih fungsional, maka kebenaran kita alihkan kepada teori baru tersebut. Dalam dunia keilmuan, nilai kegunaan pengetahuan didasarkan kepada referensi teori yang satu dibandingkan dengan teori yang lain.
4) Teori kebenaran sintaksis, segala pemikiran yang bertolak pada keteraturan sintaksis atau gramatika yang dipakai oleh suatu pernyataan atau tata bahasa yang melekatnya. Dengan kata lain suatu pernyataan memiliki nilai benar bila pernyataan itu mengikuti aturan-aturan sintaksis yang baku. Atau apabila proposisi itu tidak mengikuti syarat atau keluar dari hal yang disyaratkan, maka proposisi itu tidak mempunyai arti. Schleiermacher (1768-1834).
e. Teori kebenaran semantis, yakni bahwa proposisi itu mempunyai nilai kebenaran bila proposisi itu memiliki arti. Teori ini dianut para filosof analis bahasa seperti Bertrand Russel.
Demikian beberapa teori tentang penemuan hakikat kebenaran yang dikemukakan para pakar sebagai bahan studi dan perbandingan, yang antara satu sama lain memiliki kelebihan dan kekurangannya.

Catatan:
Makalah diatas belum lengkap, silahkan download lengkapnya...
Reactions:

0 comments:

Posting Komentar

Silahkan titip komentar anda..