13 Juni, 2009

Doro Kabuju - Identitas Sape

doro kabuju lokasi sape800 meter dihitung dari dasar rumah yang kutinggali sekarang, dibelah sungai besar yang tak dialiri air, kabar hujan tak lagi terdengar, diramaikan sekelompok masyarakat mengadu nasib dengan menggali pasir, berharap suatu ketika ada yang datang menawarkan hasil keringat itu.
Doro kabuju, demikian masyarakat disini menamakan sebuah gunung yang memiliki banyak mithos. Terlihat jelas dari jendela rumah disampingnya tertatar sebuah media elektronik "televisi" yang saat ini sedang menyiarkan acara "Mama dan AA" pada sebuah program TV swasta yang akhir-akhir ini sudah jarang dijumpai di masyarakat kami menonton-nya. Indosiar – itulah yang tertera pada sudut kanan atas layar.
Banyak pohon rindang, hewan liar, babi hutan serta nampak hijau lembut segarkan mata, mengawali aktivitas mata, kicau burung sangat dekat di telinga, hembusan angin tanpa kontaminasi polusi, masih teringat hal itu sebelum saya merantau ke Makassar dulu. Namun kini….

Doro Kabuju dari atas
Doro Kabuju di Photo dari atas
 ... kurindukan suasana "nggalo wawi" setelah orang-orang berhamburan dari sebuah lapangan masjid desa sejak 1 setengah jam lalu dengan khusu’ bertakbir, tahmid dan tahlil pertanda hari itu tanggal 1 syawal.
... kunantikan program pemerintah daerah, melakukan penghajauan kembali kabuju-ku terlihat hanya pohon kecil yang sedang berjuang dan tinggal menunggu giliran punah.
Inikah pertanda? Saya yakin tuhan tak akan menguji dengan kapasitas yang lebih terhadap hambanya! Bila ini merupakan pertanda teguran dari tuhan? Sadarkan masyarakat setempat? Pernakah mereka sadari terjadinya perubahan yang sangat. Ataukah hati dan pikiran mereka telah tertutup oleh gemerlapnya dunia dan segala bentuk keserakahan mereka, sehingga telah diperlihatkan pertanda yang jelas saja mereka tak sadari apalagi yang tersembunyi.
"Ina Nenggu" dan "Kopa Koka" yang selalu diceritakan teman-teman, hingga kini para pakar sejarah dan arkeologi tak mampu memberikan data rinci, memastikan pada masa kepemimpinan siapa, terjadi karena apa, ataukah tahun berapa ini terjadi, belum lagi mengungkit sosok ular raksasa "Sawa Wadu" di atas kampo "Dea".

Doro Kabuju dari atas sebesar kabupaten bima
Doro Kabuju dalam Kabupaten - BIMA
 Belum sah tamu-nya seseorang, bila tak mampu menjelaskan kabuju secara umum, ketika orang itu di tanya

"pernahkah kamu ke sape?"
Ya… sudah beberapa kali
Coba ceritakan sedikit tentang sape?
Yang saya masih ingat…. Wilayahnya dikelilingi gunung-gunung, kendaraan umumnya "benhur", dan gadisnya cantik-cantik.
Tidak-kah kamu melihat gunung ditengah kecamatan itu?
Rasanya tidak…. Cuman di sekelilingnya aja.


Doro Kabuju dalam Propinsi - Nusa Tenggara Barat
 Percakapan dua orang yang saya tak kenal itu masih terus berlangsung lama, namun sangat tajam menyelip ditelinga ketika mereka kengeluarkan kata-kata sape, sore itu di sebuah terminal kota surabaya hendak beranjak ke kota malang. "rasanya tidak, cuman di sekelilingnya aja" ini suatu kekeliruan. Tahun itu saya masih ber-status mahasiswa di salah satu perguruan tinggi negeri di Makassar. Sementara kakak sulung saya, sedang melanjutkan kuliah untuk meraih gelar Doktor di jurusan Ekonomi pada kampus Brawijaya Malang.
Doro Kabuju dari atas
Doro Kabuju dalam Negara - Pepublik Indonesia
Ketika itu saya senang berkelana dari kota ke kota, desa ke desa juga pulau ke pulau. Saat itulah saya berlalu menginggalkan Makassar menuju surabaya melalui perjalanan laut, lalu menuju malang. Sementara, di kampung sana tidak pernah terdengar desak-desus adanya pemekaran. Pemekaran terjadi sekitar tahun 2002, sape di mekarkan menjadi dua kecamatan yaitu Kecamatan Sape sendiri (menggambil posisi utara) dan kecamatan lambu berada di bagian selatan. Sebelum di bagi, gunung KABUJU letaknya tepat ditengah wilayah ini "wilayah Kecamatan Sape".




Doro Kabuju dari Arah Utara (di photo dari desa kowo)
 
Terdengar kabar… bahwa wilayah ini akan di satukan kembali, namun bukan sebagai wilayah kecamatan, melainkan sebagai wilayah kabupaten yaitu BIMA TIMUR.
Reactions:

0 comments:

Posting Komentar

Silahkan titip komentar anda..